More than just a word

Anything, Everything, and All the Things..


Leave a comment

‘Menyapih’ Kei dari Nonton

Yupp.. setelah selesai menyapih Keiria Amandari dari ASI kesukaannya. Sekarang ada PR baru. Menyapih Kei dari nonton video-video kesukaannya. Kenapa harus ‘disapih’? Ya, karena aku merasa memang sudah saatnya. Fyi, aku bukan tipe orang tua yg melarang tivi atau gadget sih. Tipe parenting ala aku mah santai aja, gak saklek harus gini gitu. Mau nonton melalui televisi atau ponsel ya boleh-boleh aja selama dalam porsi yang wajar dan yang pasti kontennya harus ‘lulus sensor’ emaknya dulu 😁

Ini berawal ketika aku mulai melihat gelagat yang tidak baik dari Kei. Apa-apa dia pengen sambil nonton. Makan, mau tidur, pokoknya harus sambil nonton video kesukaannya di tivi. Bahkan dia betah berlama-lama tiduran atau duduk berdiam diri sambil menonton. Kalau dilarang bisa ngamuk-ngamuk. Aku tau ini enggak sehat. Anak seumurannya sudah semestinya lebih banyak bergerak. Aku pernah baca semakin banyak anak bergerak, semakin berkembang pula otaknya yang mempengaruhi kecerdasannya. Aku gak mau dong otak anakku gak berkembang karena kurang gerak 😱

Akhirnya, aku dan suami memutuskan untuk mematikan tivi saja. Secara total. Ya, kita sama sekali gak nonton tivi dalam lima hari terakhir. Pernah dengar, kan, pepatah bahwa anak mungkin tidak mendengar apa yang orang tua katakan, tapi dia akan memperhatikan apa yang orang tua lakukan. Artinya, jika kita ingin anak gak nonton tivi, maka kita juga gak boleh nonton tivi dong. Dan sampai hari ini, tepat sudah lima hari tivi di rumah kami tidak menyala. Kita bilang aja sama Kei batre tivi nya abis, gak bisa nyala 😂

Apakah semua berjalan mulus? O, tentu tidak. Awalnya Kei ngamuk-ngamuk gak dibolehin nonton Elsa Frozen kesukaannya. Nangis-nangis bahkan sampai membanting krayonnya. Tapi peraturan tetap peraturan. Harus konsisten. Gak boleh ya tetep gak boleh. When they said ‘rules are made to be broken’, I said ‘my kid should not break the rules I made’. Lama-lama Kei lupa dengan video kesukaannya. Dia gak lagi minta nonton tivi saat makan. Gak lagi minta disetelin ‘Let It Go’ atau ‘Do You Wanna Build A Snowman’. Gak lagi minta nonton Thomas and Friends. Dia lebih banyak gerak. Gpp lah kita ikutan lari-lari di dalam rumah walau badan udah capek, ikut nemenin main tanah di luar walau baru ganti baju, membacakan cerita hingga mulut berbusa walau mata udah ngantuk. Itu lebih baik daripada membiarkannya berdiam diri di depan layar.

Ini semua tidak akan berhasil tanpa ada kekompakan dengan pasangan. Ya, kini aku paham kenapa ada istilah ‘udah beda pendapat’ (alasan yang sering dikemukakan pasangan yang berpisah). Ini penting sekali ternyata. Dalam hal apa pun kalau tidak sependapat ya bakal susah menyatukannya. Termasuk dalam hal pola asuh. Beruntung jika kita memiliki pasangan yang memiliki ‘energi’ yang sama dengan kita. Sehingga bisa meminimalisir perang pendapat yang mungkin berujung pertengkaran.

Aku bersyukur sekali menjadi seorang SAHM (stay at home mom). Aku bisa memantaunya sepanjang hari, melihat perkembangannya dengan mata kepala sendiri–bukan hanya mendengar dari orang lain. Aku juga tau betul bagaimana karakternya karena aku menghadapinya sepanjang hari, setiap hari. Dan yang paling penting memastikan peraturan yang kubuat berjalan dengan baik, karena orang lain belum tentu mampu menjalankan dengan baik peraturan yang kita terapkan untuk anak.

Ya, begitulah sepenggal kisahku dalam rangka menyapih Kei dari layar tivi. Apa pun pilihan dan gaya parenting kita, pastikan itu yang terbaik untuk anak ya, dear Parents 😃


Leave a comment

Don’t Be Too Hard to Yourself

Mudah dikatakan, belum tentu mudah dilakukan. Jangan terlalu mempersulit diri sendiri, tapi pada kenyataannya ya memang melelahkan. Hahaha..

Menjadi ibu rumah tangga, jauh dari keluarga, gak ada yang bantuin, dengan seorang balita yang setiap hari selalu sibuk, banyak maunya, minta ambilin ini, bukain itu, pengen diajak ke sana, pengen ke situ, sungguh riweuh memang. Apalagi sambil kerja juga dari rumah. Kadang waktu 24 jam aja gak terasa cukup. Kadang pengen nangis sendiri, kadang gak bisa istirahat sama sekali. Ketika anak tidur, kerjaan rumah tangga menunggu untuk dikerjakan. Ketika semuanya selesai, pekerjaan profesional udah melambai-lambai minta disentuh.

Tapi, seiring berjalannya waktu, semakin terbiasa dengan semuanya, walau masih ada baper-baper dikit sih, kadang suka sensi dan nangis-nangis gak jelas di depan suami 😝

Kalo suami udah sampe rumah tuh rasanya kayak ada pahlawan dateng. Si Kei langsung nyamperin ayahnya dan hak asuh pun diambil alih. Emaknya bisa leluasa deh. Leluasa nyapu dan nyuci piring maksudnya 😁

Menurut aku, dukungan dari pasangan juga perlu pake banget. Kalo dikerjain sama-sama, semua jadi terasa ringan. Sekarang, beliau tugasnya nyuci baju dan jemur baju. Nyuci juga pake mesin tinggal pencet-pencet doang selese sih. Hahaha.. Dukungan batin juga perlu. Didengerin, diperhatiin, dimanja-manjain 😂

Yah, dibawa santai aja lah ya. Kalo gak sempet masak ya tinggal beli. Gak sempet beberes yaudah, sesempetnya aja. Gak sempet istirahat? Dinikmati aja rasa kantuk dan lelah itu. Hihihi..

Udah dulu kali ya nulisnya. Dicie-ciein nih sama si ayang, dia ngintip-ngintip aku ngetik 😒

Sama aja gak leluasa juga yaa..

 


Leave a comment

Sedih itu…

Sedih itu ya di saat-saat seperti ini. Harus ninggalin suami (lagi). Beraaaaat banget rasanya. Ampe nangis pelukan dulu sebelum pergi. Tapi mau gimana lagi. Kondisi badan udah drop. Butuh istirahat, sementara Kei juga harus ada yang ngurus. Dengan terpaksa, aku pulang dulu ke rumah Mama. Karena di sini, aku bisa istirahat sejenak, tanpa pekerjaan rumah yang selalu numpuk, dan Kei juga banyak yang mengasuh di sini.

Begini kalo jauh dari orang tua. Pas kecapean dan jatuh sakit, gak ada yang mengurus dan merawat. Malah, walaupun sakit, walaupun demam, harus tetep ngurus anak, ngurus rumah, masak, belanja, nyuci, ngurus suami, dan yang lainnya. Sama sekali gak bisa istirahat. Sampe akhirnya gak kuat lagi.

Maaf, ya, sayang… Aku bener-bener butuh waktu, untuk pulih kembali. Maafkan kondisi fisikku yang lemah ini. 😢


2 Comments

Mothering: When You’re Just About to ‘Lose It’

Hello, my blog! How are you? It’s been a long day without me yah.. 😃 Bikin blog dari jaman gadis (masih perawan 😁), niatnya sih pengen jadi active blogger. Ah, gak kerasa sekarang gue udah jadi emak-emak, dengan anak yang namanya diambil dari nama username gue. Hihii..

Sekarang lebih seringnya sih curhat di medsos, lebih simpel karena dari hape. Bisa sambil nyusuin, bisa sambil ngawasin anak juga. Secara kalo mau ngeblog kan harus buka laptop, artinya nunggu anak tidur dulu karena kalo lagi bangun pasti pengen ikutan ngetik. 😒

Percaya atau engga, gue bikin blog ini pun kepotong-potong. Tadi siang (jam 12an) anak gue lagi tidur kemudian bangun dan nyamperin gue. Mulailah dia pengen ikutan ngetik. Langsung gue ajak main. Haha.. Sekarang (udah setengah empat)  titantik lagi diasuh kakeknya. Okeh lanjut lageeeehh..

Well, gue pengen cerita tentang kehidupan-emak-emak gue (bahasa kerennya sih motherhood ya). Lebih tepatnya kejadian malem tadi. Si kei ngajakin begadang ampe tengah malem, doi gak bisa tidur karena kulitnya gatel-gatel. Dan gue pun udah cape dari pagi gak berenti-berenti ngasuh, masak, nyuci, ngajak main, dan lain-lain. Mengasuh anak emang gak segampang membalikan telapak kaki ya. Nah, saat malem itu gue entah kenapa rasanya emosi. Anak gue gak pules tidur karena gatel. Sementara gue udah sangat amat ngantuk dan butuh segera tidur. Akhirnya gue setengah teriak dan ikut nangis. 😬 😭

Mama gue langsung nyamperin gue dan ngegendong anak gue. Beliau tau banget gue udah cape. Walaupun ada orang tua dan adik-adik gue yang bantu ngasuh, but still, kita sebagai seorang ibu tetep cape. Apalagi si Kei ini sangat aktif, pengennya main terus. Lagi masanya emang.

Nah, abis dari situ gue ngerasa nyesel banget. Gue gak sampe marahin dan melakukan kekerasan sih, cuma nangis karena kesel aja, cape. Tapi nyeselnyaaa kayak abis marahin sambil mukul/nyubit. Di situ gue menyadari gue belum pinter mengendalikan emosi. Gue saaaangat berusaha semaksimal mungkin agar gue gak sampe bentak-bentak, mukul, nyubit, jewer, dan melakukan kekerasan baik fisik maupun verbal lainnya sama anak. Dan alhamdulillah gue gak pernah melakukannya. Nangis ngejerit pun gak ke arah Kei, lebih karena ngungkapin emosi yang udah terlalu nyesek rasanya di kepala gue. Apalagi jauh-jauhan sama suami. Beda banget sama kalau lagi ada suami. Gue ngerasa lebih rileks dan gak gampang kesel. Gue ngerasa lebih damai karena saat gue udah terlalu lelah, dia ada memeluk dan nenangin gue. Huaaah jadi kangen. 😢

Intinya, menjadi seorang ibu itu harus nyetok banyak kesabaran. Ah, lagi-lagi ngeblognya harus terinterupsi. Mamah udah teriak-teriak, ‘nih si Kei nya, Mamah mau solat, Bapak mau solat.’ Sekian dan terima kasih dulu ya, kalo ada kesempatan gue lanjut lagi. 😄


8 Comments

Bekerja dari Rumah: Jangan Dikira Gampang!

Dari remaja, aku bercita-cita menjadi seorang penerjemah atau penulis, yang bekerja dari rumah. Tidak perlu ke kantor, tidak perlu berseragam rapi, dan tidak perlu mandi. Karena pada dasarnya, aku memang lebih suka menyendiri, tidak begitu suka dengan keramaian, dan malas berdandan. Lagipula, dengan bekerja dari rumah, kan bisa sambil mengerjakan pekerjaan rumah dan mengasuh anak, begitu pikirku saat itu.

Image credit: parenting.co.id

Image credit: parenting.co.id

Tahun demi tahun berlalu, aku lulus kuliah, menikah, melahirkan. Ya, aku sekarang menjadi seorang Ibu! Selepas melahirkan, aku ingin fokus mengurus bayiku dan memberinya ASI eksklusif. Aku pun memutuskan untuk bekerja dari rumah saja, seperti yang aku impikan sejak dulu. Aku menerjemahkan mulai dari buku, artikel, dokumen, dan sesekali menulis artikel. Tapi tebak apa? Ternyata semua tidak semudah yang aku bayangkan! Tidak mudah untuk mengurus bayi sambil dikejar deadline pada saat bersamaan. Benar-benar jauh dari ekspektasiku. Tidak seperti gambar-gambar di majalah yang memperlihatkan ibu bekerja dengan tersenyum. Faktanya, aku baru mulai bisa bekerja saat puteriku tengah pulas atau asyik bermain sendiri. Dengan catatan, pekerjaan rumah (cucian yang menumpuk, memasak, menyapu, beres-beres) sudah selesai. Saat puteriku terbangun atau mulai rewel, maka aku harus segera menghentikan pekerjaanku untuk menghampirinya. Tidak jarang aku menyusui sambil membuka surel atau mengetik. Tidak jarang aku menolak beberapa tawaran bertenggat super ketat. Waktu 24 jam sehari semalam terasa tidak cukup. Aku harus membagi waktu antara pekerjaan profesional, anak, dan urusan rumah yang hampir tidak ada selesai-selesainya. Lelah. Hanya itu yang kurasa saat itu.

Aku ‘kaget’ dengan kehidupan baruku ini: ternyata begini. Menjadi seorang ibu, yang bekerja dari rumah, aku kira, hanya sebatas bekerja sambil mengawasi anak. Tapi lebih dari itu, anak tidak hanya butuh diawasi saja. Saat ada masalah dengan kesehatannya, dengan pola makannya, saat menangis semalaman, kita harus mencari tahu penyebabnya dan mencari solusi yang tepat. Kita juga dituntut untuk terus mencari ilmu, bagaimana mendidiknya, merawat kesehatannya, menjaga perasaannya. Dan semua cukup menyita waktu dan pikiran. Ya, waktuku terbagi, pikiranku terbagi! Bahkan untuk menulis blog ini saja, aku harus menunggu hingga puteriku terlelap. Bekerja sambil mengurus anak? Siapa bilang itu gampang? (Oke, aku yang bilang. Tapi dulu, waktu masih belum merasakannya).

Sekarang puteri cantikku telah berusia sepuluh bulan. Sepuluh bulan sudah aku menjadi seorang ibu, yang bekerja dari rumah. Sedikit-sedikit aku mulai bisa mengelola waktuku, walau kadang keteteran juga, karena semakin besar, anakku semakin aktif dan lincah. Terkadang saat ibunya sedang mengetik, ia ikut-ikutan ‘membantu’ mengetik juga, dengan jari-jari mungilnya menggaruk-garuk papan tik, yang membuat tab-tab pekerjaanku hilang, sambil terkekeh-kekeh. Atau ia menarik-narik bajuku, merayuku mengajak bermain. Kalau sudah begini, aku akan berhenti sejenak (kenyataannya lebih dari sekadar ‘sejenak’) untuk bermain dengannya, membacakan cerita, mengajak jalan-jalan, atau mendengarnya ‘curhat’ ala bayi.

Hmm, sepertinya aku perlu membaca buku “Sukses Bekerja dari Rumah” tulisan Brilyantini yang diterbitkan oleh Stiletto Book. Agar aku lebih paham mengenai manajemen waktu, menarik ilmu dari pengalaman-pengalaman serupa dari para wanita hebat yang lebih senior di bidang ini, dan mendapat inspirasi dari mereka. Aku ingin sukses dengan karirku, aku juga ingin sukses menjadi seorang ibu. Aku ingin membuat anakku bangga memiliki ibu sepertiku, aku ingin membuat suamiku bangga memiliki istri sepertiku. Aku pasti, akan membuat mereka bangga padaku.

Image credit: stilettobook.com

Image credit: stilettobook.com

Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Menulis “Asyiknya Bekerja dari Rumah”


1 Comment

My Job(s)

Hup.. hup.. hup..

Sebelum posting, sepertinya aku harus bersih-bersih dan nyapu dulu karena blogku ini banyak sarang laba-labanya udah kaya rumah yang ga keurus ditinggal penghuninya.. Hihihi..

Sesuai dengan judulnya, kali ini aku mau cerita tentang kesibukanku sekarang. Setelah sebelumnya aku pernah mengalami stres sebagai pengangguran, sekarang aku stres karena banyak kerjaan (teteup), tapi enaknya, stres kali ini menghasilkan fuluss.. Hehehe..

Alhamdulillah sekarang aku telah mencapai keinginanku untuk menjadi seorang penerjemah lepas di Penerbit. Buku pertama yang aku terjemahkan berjudul Speed Reading in A Week karya Tina Konstant. Tapi bukunya belum terbit, jadi gak bisa aku pamerin deh.

Selain seorang penerjemah, aku juga mengajar bahasa Inggris paruh waktu di lembaga kursus setiap. Huhh, banyak suka dukanya banget. Tapi puas juga ngerasain yang namanya jajan dan beli ini-itu pake uang sendiri.

Sebetulnya passion aku lebih kepada dunia penerjemahan dibanding mengajar. Pengen deh, suatu saat nanti jadi seorang full-time freelancer. Dari dulu aku lebih senang ‘autis’ sendiri dibanding harus tampil di depan umum. Apalagi kalau tiba-tiba gak ada ide.

Aku juga punya cita-cita ingin melanjutkan kuliah di bidang linguistik karena aku memang jatuh cinta pada bidang ini.

Aihhh, kok jadi melenceng dari judul ya? Hahaha.. Blog-blog aku, terserah aku lah mau nulis apa.. *selfish mode: ON*

 

Oke, sekian saja dulu. Pekerjaan aku masih banyak.

Lain kali cerita-cerita lagi. Bye-bye.


Leave a comment

Is it what they call distance??

Entahlah..

Secara fisik, jarak pendek atau jauh..

Tapi yang jelas aku semakin merasakannya..

Ya, ia semakin terasa..

Sepertinya enggan untuk mendekat..

Tanpa aku tahu alasannya, namun aku bisa mengerti, keadaan memang tak selalu sama..

Jarak.. bisa saja ia terasa semakin memanjang, seperti karet..

Ya, aku harap bisa seperti karet..

Ketika sudah berada di tititk terjauh, ia bisa kembali lagi dengan cepat!

Kalau begitu, biarkan saja ia semakin menjauh dan jauh..

Jika pada akhirnya akan kembali dengan begitu sangat cepat..