More than just a word

Anything, Everything, and All the Things..


4 Comments

[REVIEW] Liceko Mud Mask (Pink)

Hari ini aku mau nge review masker lumpur, namanya Liceko Mud Mask. Sebenernya aku udah lama pengen ngereview ini, tapi karena faktor kesibukan dan kemalasan, jadi baru sekarang deh. 🙂

Liceko ini adalah masker lumpur entah dari Jepang atau Korea, aku gak begitu tau. Hehe. Aku dapet masker ini dibeliin sama si pacar, walaupun aku pengennya bukan yang ini. Tapi yaudah lah yaaa, namanya juga dikasih. 😀

Aku mau ngereview nya berdasarkan pengalaman aku aja ya. Soalnya kurang begitu tau asal usulnya. Udah gitu tulisan yang ada di dus nya juga aku gak ngerti.. 😛

Okeh, kita langsung aja cekidot penampakannya di bawah ini.

Liceko yang aku punya ini dus nya warna pink. Katanya sih ada lagi varian yang lain yang warna hijau dan hitam. Sebenarnya aku pengennya yang warna hitam karena lebih cocok untuk kulit berminyak kaya mukaku ini. Kalo yang pink ini lebih cocok untuk kulit kering, karena dia mengandung minyak zaitun.

Ini tulisan yang aku ga ngerti..

Tekstur masker ini lembut banget, dan warnanya cokelat, kaya selai coklat banget deh. Hehehe.

Waktu diaplikasikan ke wajah, rasanya lembut dan langsung nempel. Wangi pula. Oh iya, sebelumnya aku menguapi wajah dulu dengan air hangat agar pori-pori terbuka dan maskernya meresap.

Setelah itu, tunggu sekitar 15 menit. Tapi aku biasa make setengah sampai satu jam, bahkan pernah dibawa tidur. 😀

Masker ini udahnya ga kering dan kaku loh di wajah. Seperti sauna mask nya Garnier, walaupun udah didiamkan tapi ga kering dan kaku. Aku ngebilasnya pake air hangat biar gampang. Pernah pake air dingin dan susah banget bersihnya, soalnya dia mengandung minyak zaitun. Ketika dibilas, kalau menurut aku kaya ada sedikit bau minyak tanah. Entah cuma perasaan aku aja atau memang masker ini mengandung zat yang beraroma minyak tanah.

Hasil akhir, wajah aku kerasa lebih cerah dan halus, ya sama lah seperti masker kebanyakan. Tapi, aku rasa itu ga bertahan lama. Ga ada perubahan yang signifikan yang terjadi pada kulit wajahku alias biasa aja. Mungkin karena aku jarang pake juga kali ya.

Langsung ke kesimpulan.

+ lembut, wangi, wajah lebih cerah, dan komedo berkurang

– lumayan mahal (kata si pacar, aku ga tau harga pastinya), ga mengurangi minyak, ga ada hasil yang bikin gw bilang ‘WOW’


77 Comments

[REVIEW] Natur-e Daily Face Cream

Ini bukan postingan berbayar. Semua yang aku tulis adalah murni pengalamanku sendiri. Tapi, jika ada pihak Natur-e yang ingin sekedar mengucapkan terima kasih, silakan saja. Hehe.

Pada postingan kali ini, aku mau membahas pelembab yang aku pake sekarang ini. Pelembab ini merupakan produk dari Natur-e, namanya Natur-e Daily Face Cream. Sebelumnya, aku pake Gizi Super Cream gara-gara keracunan forum FemaleDaily. Tapi ternyata gizi ini bikin muka komedoan. Akhirnya aku nyari-nyari pelembab baru dan tadaaaaaa…. Nemu Natur-e ini deh di Carrefour. 😀

Gak tau kenapa, pengen aja nyobain Natur-e ini, padahal aku nyari-nyari review nya belum ada yang bahas. FYI, aku gak mengkonsumsi suplemen Natur-e nya loh.  Okelah, langsung aja kita bahas. Anyway, sorry for the bad pictures. I’m not good at it. :p

Nih, penampakannya seperti ini,

Harga pastinya aku lupa. Yang jelas sekitar 27-28ribuan.

Isinya 50 ml.

It claims that it has Vitamin E Beads, Pomegranate Seed Oil, UVA+UVB protection.

Ketika dikeluarkan, isinya berwarna hijau muda. Di dalemnya ada butiran-butiran semacem scrub gitu. Butiran ini (katanya) adalah butiran-butiran vitamin E yang langsung meresap ketika menyentuh kulit. Wanginya kalo menurut aku mirip kaya aroma shampo deh. Tapi gak terlalu menyengat, sih. Ketika aku aplikasikan ke wajah, rasanya adem banget.  Agak lengket tapi langsung meresap.

Mungkin jenisnya lebih ke lotion ya daripada krim, soalnya dia lebih encer kaya pelembab Garnier. Yang aku suka lagi, setelah meresap, dia memberikan hasil matte look.  Tapi sayang, matte nya itu gak bertahan lama sepertinya. Kalo udah siang, ya berminyak lagi.

Plus:

  • Harganya ga terlalu mahal
  • Cepat meresap
  • It gives matte look
  • Ada UV protection nya
  • Ga bikin komedoan

Minus:

  • Oil control nya kurang
  • Wanginya mirip shampo

Rating: 4 out of 5.

Kalo dia punya oil control yang bagus, bakal aku kasih 5 deh. Hehehe.

Kulitku termasuk sensitif kalo pake berlapis-lapis skin care ataupun make up di muka, nanti yang ada malah jadi komedoan dan kusam. Jadi, setelah pake face cream ini, aku hanya memakai bedak tabur wardah and I’m ready to go! 😉

Jika kalian ada yang pernah mencobanya juga dan memiliki opini lain atau ada pertanyaan, silakan tinggalkan komentar.


6 Comments

[REVIEW] Sari Ayu Pelambap Jeruk dan BB Cream Caring colours

Baiklah, pada Selasa pagi nan cerah ini, aku mau ngeripiu nih dua produk jebolan Martha Tilaar yang lagi aku pake. Yang satu sebut aja Sari Ayu Pelambap Jeruk, ini baru aku gunain seitar dua hari yang lalu. Jadi masih baru gitu deh ceritanya. Nah, satunya lagi adalah BB Cream Caring yang everlast. Kalo yang ini, udah aku konsumsi (makanan kalee) sekitar dua bulan yang lalu, awal Maret gitu deh.

Oke, kita bahas satu2 dulu ya pemirsahh…

sebelumnya, maaf kalo gambarnya kurang bagus. maklum, kamera hape. hehe..

Untuk pelembab Sari Ayu Jeruk, penampakannya seperti ini:

Image

Ketika dibuka, tadaaaaa….. isinya agak cair…

Image

aku awalnya membeli prodak ini dikarenakan pelembab ku sebelumnya, Garnier Light Complete udah abis. dan pas aku beli lagi, kok tekstur Garnier skrg jadi mencair gitu ya.. :/ aku takut kenapa2 dooonnggg.. akhirnya aku memutuskan untuk membeli pelembab lain untuk kulitku yang eksotis (baca: berminyak) ini. hehe..

kemudian aku menjatuhkan pilihanku pada pelembap Sari Ayu Jeruk ini. kurang yain juga sih awalnya. tapi karena harganya ga bikin kantong bolong (maklum kantong mahasiswa), yaudah deh ga ada salahnya aku coba dulu. di kemasannya tertulis:

“Plus Tabir Surya. Pelembap dengan minyak esensial neroli yang bekerja sebagai relaxing aromatic. Diperkaya dengan ekstrak jeruk nipis untuk membantu mengurangi kelebihan minyak dan kesan mengkilat pada wajah”

pelembab ini ketika diaplikasikan ke muka, rasanya serada lengket gitu. aromanya kaya jamu, khas Sari Ayu. rasanya kurang nyaman gitu di muka aku. aku pake nya pas abis mandi, ceritanya sih mau berangkat ke kempus. setelah sekitar 5 menit, kemudian aku aplikasikan BB Cream Caring.

BB Cream ini penampakannya seperti ini:

Image

warnanya kaya gini,

Image

BB Cream ini udah lumayan lama aku pake, dari pas aku masih pake Garnier. pas di aplikasikan ke muka, rasanya lumayan enak (emang dimakan?), ga lengket, ya mirip2 foundie lah. hasilnya, muka kaya udah pake bedak. noda dan flek juga lumayan ketutup. tapi sayang cuma sementara aja.

BB Cream yang di gadang2 punya oil control yang bagus ini, kayanya ga ngefek di mukaku. baru pake bentar, minyak nya udah diproduksi lagi. sedihnya lagi, BB Cream nya juga ikut luntur deh.

kemarin aku pake pelembab Sari Ayu + BB Cream ini, dan hasilnya sungguh ga memuaskan. ga nyampe 3 jam, mukaku udah berminyak dan jadi keliatan kusam. bedaknya keliatan nemplok sana sini, ga rata.

huaaahh.. i think it’s even worse than garnier. dulu sebelum pake pelembab ini, waktu masi pake garnier, perasaan mukaku ga kusam2 amat. not recomended bgt deh kalo kataku. tapi yang namanya kosmetik mungkkin cocok2an sih..

sekarang aku lagi nyari2 nih pelembab yang tepat buat kulit berminyak aku. baca2 d review, katanya acnes yang tint itu bagus ya? aku pengen nyobain itu. pengen ganti bb cream juga, tp harganya mahal2 boo.. silky girl katanya bagus, tapi ga tau juga deh..

sekian review dari saya, semoga memberi manfaat bagi seluruh umat.. hehe..
😉